RADIO AL HAMZAR



SIARAN LANGSUNG

www.radioalhamzar.com – Kementerian Kesehatan meminta masyarakat untuk mewaspadai dampak kesehatan yang dapat muncul seiring dengan suhu panas yang terjadi di sebagian besar wilayah Indonesia. Kondisi tersebut masih akan melanda hingga sepekan ke depan.

“Ada kenaikan angka kasus gangguan kesehatan yang terkait dengan perubahan cuaca,” kata Sekretaris Direktorat Jenderal (Sesditjen) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes Achmad Yurianto dalam temu media di Kemenkes, Jakarta, Jumat.

Achmad mengatakan, pada kondisi tertentu dan pada kelembapan tertentu serta suhu tertentu, populasi nyamuk meningkat dengan cepat. Jika nyamuk tersebut merupakan vektor penyakit, maka ia memperkirakan pada periode suhu panas ini akan ada peningkatan kasus demam berdarah, cikungunya, dan malaria, meski jumlahnya tidak signifikan.

“Kecuali jika (angka kasus) dua kali lipat dari kondisi sebelumnya, baru disebut kejadian luar biasa (KLB),” katanya.

Selain adanya potensi peningkatan kasus penyakit akibat nyamuk, suhu panas yang disertai angin kencang saat kering juga dapat menyebabkan partikel debu tetap bertahan. Hal tersebut akan cukup signifikan meningkatkan kasus gangguan pernapasan, dari yang sederhana diawali dengan alergi yang kemudian dapat memunculkan influenza like illness (ILI) hingga infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) jika disertai dengan alergi.

“Angka-angka ini naik semuanya. Terlebih jika ada perilaku yang memanfaatkan panas terik dengan membakar gambut sehingga menyebabkan kabut asap,” ujar Achmad sebagaimana dilansir Republika.co.id.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan fenomena suhu panas akan terus terjadi hingga sepekan ke depan di sebagian besar wilayah Indonesia. Cuaca cerah tersebut terjadi karena karena ada fenomena anomali suhu dingin di wilayah perairan Indonesia yang menyebabkan pertumbuhan awan hujan sangat sulit terbentuk di Wilayah Sumatra, Jawa dan sekitarnya.

“Fenomena suhu panas tersebut terjadi karena beberapa faktor, antara lain karena titik kulminasi matahari yang masih berada di wilayah Jawa ke daerah selatan dan kondisi cuaca cerah di wilayah Indonesia yang saat ini masih mendominasi,” kata Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG Miming Saepudin dalam kesempatan yang sama.

Peristiwa El Nino kemungkinan sedang berlangsung, meningkatkan cuaca ekstrem yang diperburuk oleh perubahan iklim. Dan menurut para ilmuwan, 2019 akan menjadi tahun terpanas dalam sejarah manusia.

2019, Tahun Terpanas Dalam Sejarah Manusia

Berdasarkan data dari Climate Predicition Center di National Oceanic and Atmospheric Administration, 80% El Nino penuh telah dimulai dan akan berlangsung setidaknya hingga akhir Februari 2019.

Tidak hanya itu, studi yang dipublikasikan pada jurnal Geophysical Research Letters menyatakan bahwa dampak El Nino semakin memburuk di beberapa tahun terakhir akibat perubahan iklim. Dampaknya pun akan semakin parah apabila suhu Bumi terus meningkat.

“Dengan El Nino, sangat mungkin 2019 menjadi tahun terpanas,” ujar Samantha Stevenson, ilmuwan iklim di University of California, Santa Barbara.

Tahun-tahun terpanas di Bumi telah terjadi dalam empat tahun terakhir, yaitu 2015-2018. Dipicu oleh peningkatan emisi karbon dioksida yang memerangkap panas dan telah melebihi rekor. Iklim Bumi lebih hangat dari rata-rata abad ke-20 selama 406 bulan terakhir. Artinya, tidak ada orang di bawah usia 32 tahun yang pernah mengalami dingin seperti di masa tersebut.

“Pemanasan yang meningkat akan memengaruhi kesehatan manusia, serta akses ke makanan dan air tawar. Itu juga bisa menyebabkan kepunahan hewan dan tumbuhan, merusak kehidupan terumbu karang dan makhluk laut,” kata Elena Manaenkova, Sekretaris Jenderal World Meteorological Organization sebagaimana ditulis Nationalgeographic. (RA-01/Rep/Natgeo)